EMPAT DASAR ORIENTASI (PERSPEKTIF) UNTUK TEORI BELAJAR

Sabtu, 21 April 2012

1.      Orientasi Behavioris

Behaviorisme didirikan oleh John B. Watson pada awal abad ke-20. Ini adalah formulasi awal dari sebuah teori koheren dalam pembelajaran , misalnya pada masyarakat barat modern. Berbagai perspektif muncul selama beberapa dekade mendatang, termasuk pekerjaan Thorndike, Tolman, Guthrie, Hull, Skinner, dan lainnya.

Dari perspektif behavioris, tiga asumsi yang dianggap benar. Pertama, fokus pada perilaku yang dapat diamati, bukan pada proses kognitif internal. Jika pembelajaran telah berlangsung, maka beberapa jenis perilaku eksternal yang dapat diamati dengan jelas. Kedua, lingkungan adalah pembentuk pembelajaran dan perilaku, bukan sifat perorangan. Ketiga, prinsip kedekatan dan penguatan adalah pusat untuk menjelaskan proses belajar.

Orientasi behavioris adalah pokok praktek pendidikan banyak saat ini, termasuk pendidikan orang dewasa. Skinner percaya tujuan akhir dari pendidikan adalah untuk melatih individu untuk berperilaku yang akan menjamin kelangsungan hidup mereka, serta kelangsungan hidup budaya dan spesies. Peran guru, dalam perspektif ini, adalah untuk menyediakan lingkungan yang memunculkan perilaku yang diinginkan dan menghilangkan perilaku  yang tidak diinginkan.

Praktek-praktek pendidikan yang memiliki gagasan-gagasan pada intinyatermasuk  desain instruksi yang sistematis, ilmu tentang perilaku dan kinerja, instruksi terprogram, instruksi berbasis kompetensi, dan akuntabilitas instruktur. Pelatihan keterampilan dan pekerjaan sangat berat dan menjenuhkan  dengan pembelajaran dan diperkuat untuk "respon yang benar dan perilaku.

2.      Orientasi Kognitif

Pembelajaran teori kognitif terkait dengan proses yang terjadi di dalam sistem otak dan saraf seseorang yang belajar. Mereka berbagi perspektif bahwa orang secara aktif memproses informasi dan pembelajaran terjadi melalui upaya peserta didik. Proses mental internal meliputi pemasukan, pengorganisasian, penyimpanan, pengambilan, dan penemuan hubungan antara informasi. Informasi baru ini terkait dengan pengetahuan lama, skema dan tulisan.

Semua pendekatan kognitif menekankan bagaimana informasi diproses. Ada beberapa upaya awal untuk mengatur teori kognitif pada tahun 1900-an, tetapi ini telah dirampas oleh karya behavioris yang dilakukan pada saat itu. Tidak sampai bertahun-tahun setelah Perang Dunia II teori kognitif memulai untuk menemukan kekuatan mereka.

Para Psikolog Gestalt adalah yang pertama menantang pandangan behavioris. Mereka mengkritik behaviorisme pada kecenderungan reduksionistik, dan merasa sudah terlalu tergantung pada perilaku eksternal untuk menjelaskan pembelajaran. Padapertengahan abad kedua puluh, Teori Gestalt dan pekerjaan Wertheimer, Kohler, Koffka, dan Lewin memberikan kompetisi pada behaviorisme sebagai teori yang diterima pada teori pembelajaran.

Teori belajar Gestalt menekankan pada persepsi, wawasan, dan pengetahuan sebagai elemen kunci dari belajar. Individu dipandang sebagai organisme persepsi, yang diorganisir, diinterpretasikan, dan diberi pengertian pada peristiwa yang dilanggar atas kesadarannya. Memberi rasa pada kejadian dan fenomena adalah sebuah penggerak atau pengarah konsep. Pelajar memberikan makna pada sesuatu yang mereka pikirkan. Untuk Gestaltists, individualitas peserta didik dan proses mental internalnya adalah yang terpenting.

Jean Piaget dipengaruhi oleh behavioris dan sekolah Gestalt, dan mengusulkan bahwa struktur internal kognitif seseorang berubah akibat dari perubahan perkembangan dalam sistem saraf dan sebagai akibat dari terkena berbagai pengalaman dan lingkungan sekitar mereka.

Penelitian kontemporer pada teori belajar kognitif berfokus pada prosesi informasi, memori, metakognisi, teori transfer, simulasi komputer, kecerdasan buatan, model pembelajaran matematika, Ausubel, Bruner, Gagne dan diklasifikasikan sebagai teori kognitif kontemporer. Masing-masing teori menekankan perbedaan aspek dari fungsi kognitif pada konteks perorangan dan kelompok.

Teori kognitif cukup beragam, tetapi semua disatukan dengan pentingnya proses mental internal pelajar . Ketiga perintis teori kognitif, Bruner, Gagne dan Ausubel berbagi ide umum juga. Mereka tidak menekankan perspektif perkembangan, seperti yang Piaget lakukan. Ketiga teori tersebut hanya sementara, mereka melakukan pekerjaannya  pada tahun 1960-an dan 1970-an. Kemudian, masing-masing diakui sebagai penemu di bidangnya.

Meskipun Ausubel, Bruner dan Gagne masing-masing mengambil perspektif yang berbeda pada pembelajaran, masing-masing telah memberikan sumbangan yang penting terhadap keseluruhan model dari pembelajaran manusia. Ausubel dianggap sangat berpengaruh pada pembelajaran dan disebut sebagai "penyelenggara lanjutan". Para behavioris tidak menganggap pentingnya pembelajaran sebelumnya.

Bruner bekerja pada kategorisasi atau pengelompokan dan pembentukan konsep model tentang  bagaimana pelajar sehingga memperoleh informasi dari lingkungan. Gagne melihat peristiwa pembelajaran dan pengajaran sebagai rangkaian fase, menggunakan langkah-langkah kognitif coding, menyimpan, mengambil dan mentransfer informasi.

3.      Orientasi Humanis

Teori humanistik menggeser penekanan untuk potensi pertumbuhan individu pada pelajar. Mereka membawa fungsi afektif manusia ke dalam arena pembelajaran.

Pendekatan psikoanalitik Freud untuk perilaku adalah berpengaruh kuat pada para ahli teori belajar humanistik. Banyak konsep Freud, seperti pikiran bawah sadar, kecemasan, represi, mekanisme pertahanan, drive, dan transferensi menemukan cara mereka ke dalam teori belajar humanistik.

Para humanis menolak gagasan behaviorisme bahwa lingkungan menentukan pembelajaran. Mereka lebih menyukai gagasan bahwa manusia dapat mengontrol nasib mereka sendiri, dan bahwa manusia pada dasarnya baik dan menginginkan dunia yang lebih baik untuk diri mereka sendiri dan orang lain. Perilaku adalah konsekuensi dari pilihan; orang adalah agen aktif dalam pembelajaran mereka sendiri dan kehidupan, tidak berdaya untuk memaksa melakukan tindakan yang mereka tidak bisa lakukan. Motivasi, pilihan, dan tanggung jawab adalah pengaruh pembelajaran. Pengalaman hidup adalah arena pusat untuk belajar.
Abraham Maslow dan Carl Rogers adalah dua teoris yang telah memberikan kontribusi paling perspektif ini.

4.      Orientasi Pembelajaran Sosial

Fokus dari teori pembelajaran sosial adalah interaksi antara manusia sebagai mekanisme utama pembelajaran. Pembelajaran ini berdasarkan pada pengamatan orang lain dalam lingkungan sosial. Awal teori belajar sosial pada tahun 1940 mengambil banyak dari behaviorisme, menunjukkan bahwa respon imitatif (meniru jawaban) diperkuat untuk pembelajaran yang diamati dan perubahan perilaku.

Kemudian, pada tahun 1960-an karya Bandura memisahkan diri dari pandangan behavioris. Dia adalah yang pertama memisahkan pengamatan perilaku orang lain dari tindakan imitasi. Ia menduga bahwa pengamat bisa belajar dengan mengamati tanpa harus meniru apa yang sedang dipelajari.

Empat proses membentuk landasan teori belajar yaitu perhatian, retensi (ingatan), latihan perilaku, dan motivasi. Semua empat proses berkontribusi terhadap proses pembelajaran melalui pengamatan.

Dua pendukung penting lain dari teori belajar sosial adalah Vygotsky dan John Seely Brown.

Banyak konsep yang berguna muncul dari orientasi pembelajaran sosial, termasuk strategi motivasi, lokus kontrol, akuisisi peran sosial, dan pentingnya interaksi peserta didik dengan lingkungan dan peserta didik lainnya.


0 komentar:

Poskan Komentar